SriwijayaPost/

Usai Bercinta, Tak Perlu Buru-buru Untuk Buang Air Kecil

Alhasil, ada teori yang menganjurkan Anda untuk lekas buang air kecil setelah bercinta dengan pasangan.

Usai Bercinta, Tak Perlu Buru-buru Untuk Buang Air Kecil
ISTIMEWA
Ilustrasi 

SRIPOKU.COM - Bakteri atau kuman lebih mudah masuk ke dalam saluran kemih setelah hubungan seks.

Baca: Tanpa Sadar Membahayakan Miss V, 5 Perilaku ini Sering Dilakukan Wanita Saat Bercinta

Alhasil, ada teori yang menganjurkan Anda untuk lekas buang air kecil setelah bercinta dengan pasangan.

Tujuannya untuk mencegah terkena infeksi saluran kemih.

Menurut Lauren Streicher, MD, Clinical Associate Professor of Obstetrics and Gynecology di Northwestern University’s Feinberge School of Medicine, mengatakan bahwa teori itu tidak benar.

Iluastrasi Bercinta
Iluastrasi Bercinta (KOMPAS.COM)

Streitcher yang juga penulis buku Sex Rx- Hormones, Health, and Your Best Sex Ever, memaparkan bahwa tidak ada penelitian signifikan mengenai manfaat pipis setelah bercinta.

Guna segera pipis setelah bercinta, kata Streitcher, untuk menghindari Anda terkena bakteri E.coli yang berpotensi pindah ke alat kelamin ketika fase penetrasi.

Baca: Ingin Seks yang Lebih Dahsyat? Kuasailah 10 Teknik Performa Bercinta Ini

Namun, Streitcher menegaskan, tidak ada studi dan penelitian rinci mengenai pipis bisa mengurangi potensi Anda terkena infeksi saluran kemih.

Sebab, untuk pencegahan terkena infeksi itu bukan pipis, melainkan perawatan organ intim yang benar dan bersih sehingga tubuh Anda terlindungi dari segala penyakit kelamin yang mudah tertular karena hubungan seks.

Kemudian, Streitcher menganjurkan, jika Anda tidak merasakan ingin pipis maka tak perlu dipaksakan.

“Ikuti panggilan alamiah tubuh untuk buang air, entah itu terjadi sebelum dan sesudah bercinta,” pungkas Streitcher.

Sumber : The Huffington Post

Editor: Budi Darmawan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help