SriwijayaPost/

Kelakar Ayam Nyenyes

Gara-gara Dengar Ucapan Pelanggan, Seorang Penjual Nasi Goreng Naik Pitam Hingga Lakukan Ini

Suatu ketika di malam dan dingin. Hujan rintik-rintik disertai kilat menyambar, perut si Udin terasa keroncongan.

Gara-gara Dengar Ucapan Pelanggan, Seorang Penjual Nasi Goreng Naik Pitam Hingga Lakukan Ini
SRIPOKU.COM/ANTONI AGUSTINO

Suatu ketika di malam dan dingin.

Hujan rintik-rintik disertai kilat menyambar, perut si Udin terasa keroncongan.

Meski diterpa gerimis, namun Udin tetap nekat pergi ke tempat tukang nasi goreng yang jaraknya hampir satu kilometer dari rumahnya.

Dengan sepeda motor yang tidak bisa dibilang bagus itu, Udin menembus rapatnya barisan gerimis di malam yang pekat.

Sepeda motornya tanpa lampu.

Tetesan-tetesan gerimis yang menerpa terasa bagai ribuan jarum menusuk muka Udin. Halah,,,, lebay banget.

Singkat cerita, Udin sampai di tukang nasi goreng yang bukan langganannya lalu memesan satu bungkus untuk dibawa pulang.

Udin: “Mas, nasi gorengnya satu ya! Ayamnya yang banyak dan ga pake lama!”

Tukang nasi goreng: “Oke, bos. Silahkan duduk dulu.”

Udin: “Sip!!!”

Tukang nasi goreng: “Nasi gorengnya pedas apa engga, bos?”

Mendengar pertanyaan itu, si Udin tiba-tiba melotot seperti orang kesurupan. Lalu berkata.

Udin: “Mana gue tau, kan gue belum nyicipin!!!”

Tukang nasi goreng: “Tuiiiing, Prak!!!” Lempar udin pake piring.

sumber: ufroog.com

Penulis: antoni
Editor: Sudarwan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help