SriwijayaPost/

Gadis 16 Tahun dari Indralaya Ini Mengaku Disekap dan Diperkosa Seorang Mahasiswa Hinga 10 Kali

"Dia pun membuka baju dan celana saya. Serta mengauli saya pak, hampir 10 kali selama tak pulang kami melakukan itu, " ungkapnya.

Gadis 16 Tahun dari Indralaya Ini Mengaku Disekap dan Diperkosa Seorang Mahasiswa Hinga 10 Kali
SRIPOKU.COM/ANDI WIJAYA
LD ditemani ibunya saat membuat laporan di SPKT Polresta Palembang. 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Hati siapa yang tak marah dan kesal jika anaknya sudah menjadi korban penyekapan dan pemerkosaan yang dilakukan pacarnya sendiri.

Hal ini membuat Sinta Emil Eliyanti (43), Jalan Lintas Timur RT 01/01 Kecamatan Indralaya, melaporkan kejadian yang dialami anaknya, LD (16) ke Polresta Palembang, Minggu (12/10).

LD yang masih terlihat trauma didampingi ibunya (Sinta) menuturkan kejadian tersebut pada Rabu, (8/11), sekitar pukul 09.00.

Berawal korban menerima pesan WA dari terlapor, untuk mengajak bertemu (datang-red), ke kosan terlapor MT yang terletak di Jalan OPI 6, perumahan Bogelvile, Kecamatan SU I, Palembang.

Karena sudah berpacaran hampir 6 bulan, saat itu korban yang hendak pergi sekolah terpaksa minggat
sekolah.

Dan dengan mengunakan gojek LD, dari Indralaya pergi ke Palembang.

" Saya itu sedang sakit pak, namun dipaksanya ke kosan. Ya terpaksa karena saya sudah sayang, dan kami pacaran, terpaksalah saya ke sana," Ungkap LD, tertunduk malu.

Namun, sesampai di kosan pelaku, LD pun bukan mendapatkan perlakukan yang baik dari sang pacar. Pelaku malah marah-marah, saat LD tidak mau diajak berhubungan badan layak suami-istri.

Dengan tangan diikat diatas kepala, dan kepala ditutupi batal, LD dipaksa  pelaku untuk melayani nafsu bejatnya.

" Sesampai disana dia marah-marah pak. Dia mau gituan, tetapi saya tidak mau. Lalu tangan saya diikat dan muka saya ditutup dengan batal. Dia pun membuka baju dan celana saya. Serta mengauli saya pak, hampir 10 kali selama tak pulang kami melakukan itu, " ungkapnya.

Halaman
12
Editor: Tarso
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help