SriwijayaPost/

Seberapa Aman Penumpang Belakang Tanpa Sabuk Pengaman

Sebagian orang menggangap kursi penumpang baris kedua atau ketiga pada mobil lebih aman dibandingkan baris pertama ketika terjadi kecelakaan. Alasan i

New York, KompasOtomotif - Sebagian orang menggangap kursi penumpang baris kedua atau ketiga pada mobil lebih aman dibandingkan baris pertama ketika terjadi kecelakaan. Alasan ini juga yang kerap membuat sabuk keselamatan (seat belt) pada kursi penumpang belakang tidak digunakan.

Tapi dalam kenyataan ternyata tidak demikian. Dilansir dari Autoevolution, untuk menggambarkan pentingnya sabuk keselamatan, dicontohkan saat mobil sedang melakukan deselerasi dari kecepatan tinggi, baik karena mengerem atau mengurangi gas.

Dalam posisi tersebut tubuh penumpang depan dan belakang disadari atau tidak, bisa terbawa maju ke depan. Hal ini 10 kali lipat berbahaya bila pengemudi melakukan hard braking, otomasis penumpang belakang tanpa seat belt akan terpental hingga ke depan, bahkan tidak menutup kemungkinan bisa hingga menembus kaca depan mobil.

Ilustrasi kecelakaan tanpa seat belt belakang
Ilustrasi kecelakaan tanpa seat belt belakang. theaustralian.com.au

Dari hal tersebut timbul persepsi yang beranggapan masih terlindungi dengan adanya sandaran jok depan saat terjadi benturan. Namun pemikiran tersebut dibantah oleh studi yang dilakukan oleh Insurance Institue for Highway Safety (IIHS) Amerika Serikat.

IIHS mengatakan sebenarnya dalam kondisi kecelakaan, penumpang belakang memiliki potensi yang sama tinggi dengan penumpang di depan. Dampak fatal tetap bisa terjadi pada penumpang belakang, tapi risiko tersebut bisa ditekan dengan menggunakan sabuk pengaman.

Perlu jadi catatan, tidak semua tabrakan terjadi dari depan karena potensi benturan bisa datang dari belakang atau samping. Keberadaan seat belt berfungsi untuk menahan tubuh ketika terjadi benturan keras, posisi badan tetap berada pada jok, tidak terlempar dari jok.

Pernyataan serupa juga sudah pernah dikeluarkan oleh National Highway Traffic Administrarion (NHTSA) pada 2016 lalu, yang menjelaskan bahwa 79 persen penumpang meninggal dunia akibat terlempar ketika mengalami kecelakaan dan berujung pada kematian.

Ilutrasi penumpang belakang tanpa seat belt
Ilutrasi penumpang belakang tanpa seat belt

Ade Muhammad Arbi dari Defensive Indonesia juga pernah menjelaskan kepada KompasOtomotif, bahwa angka kecelakaan akibat tidak menggunakan seat belt belakang tergolong tinggi meski tidak sebesar penumpang depan.

"Rata-rata orang meninggal di bagian belakang karena terhempas sampai keluar melalui kaca depan ketika mobil tabrakan keras di kecepatan tinggi. Tapi ada pula yang terpontang-panting saat terjadi benturan, perlu diketahui penumpang yang tidak menggunakan seat belt belakang saat terjadi benturan keras akan mengalami efek seperti bola pinball yang memantul dari satu sisi ke sisi lain, ini cukup fatal dan bisa mematikan," kata Ade beberapa waktu lalu.

Penulis: Stanly Ravel
Sumber: Autoevolution,

Berita Ini Sudah Diterbitkan di Situs http://style.tribunnews.com/ dengan Judul:
Seberapa Aman Penumpang Belakang Tanpa "Seat Belt"

Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help