Bukan Singa, Bukan Ular, Inilah Hewan Paling Mematikan di Dunia

Jika berbicara mengenai hewan yang paling mematikan di dunia, kebanyakan orang akan langsung berpikir mengenai singa, hiu, atau bahkan ular yang akhir

Bukan Singa, Bukan Ular, Inilah Hewan Paling Mematikan di Dunia
ISTIMEWA
Virus Zika yang disebabkan gigitan nyamuk telah menyebar di Asia Tenggara setelah mewabah di Amerika, yang dimulai di Brasil pada awal 2015.

SRIPOKU.COM - Jika berbicara mengenai hewan yang paling mematikan di dunia, kebanyakan orang akan langsung berpikir mengenai singa, hiu, atau bahkan ular yang akhir-akhir ini sedang naik daun di Indonesia. Namun, ketiga tebakan tersebut salah, hewan yang paling banyak membunuh manusia adalah nyamuk.

Berita Lainnya:
Dari Namanya Saja Sudah Mengerikan, Inilah Ganja Jenis Baru Yang Jika Tersentuh Langsung Membunuhmu

Ya, Anda tidak salah baca. Walaupun berukuran kecil dan langsung mati ketika terkena tepukan tangan manusia, nyamukmenelan 750.000 korban jiwa setiap tahunnya.

Bill Gates bahkan membagikan sebuah infografis dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) pada tahun 2014 untuk menunjukkan betapa mematikannya hewan kecil ini. Dia menulis, jika urusan membunuh manusia, tidak ada hewan lain yang bisa menyaingi nyamuk.

WHO Hewan paling mematikan di dunia

Sebut saja penyakit-penyakit yang paling banyak mengantarkan manusia di rumah sakit. Beberapa di antaranya disebabkan oleh nyamuk.

Malaria, misalnya. Menurut WHO, penyakit ini menyebabkan 37 persen kematian yang berhubungan dengan nyamuk dan paling sering terjadi di Afrika Sub-Sahara.

Sementara itu, demam berdarah juga menjadi penyebab utama kematian dan rawat inap pada anak-anak di negara-negara Asia, termasuk Indonesia, dan Amerika Latin.

Zika, penyakit yang dari tahun lalu membuat heboh dunia juga disebarkan oleh nyamuk. Dari lima penderita Zika, hanya satu yang akan menunjukkan tanda-tanda seperti demam, mata merah, nyeri sendi, dan ruam.

Namun, yang paling mengerikan dari Zika adalah efeknya terhadap janin dalam kandungan.

Para peneliti dari Centers of Disease Control and Infection telah menkonklusikan bahwa virus ini menyebabkan kecacatan dan kondisi microcephaly pada bayi yang dilahirkan oleh ibu dengan simptom Zika. Kondisi tersebut membuat otak janin tidak bisa tumbuh maksimal sehingga bayi terlahir dengan kepala berukuran abnormal.

Penulis: Shierine Wangsa Wibawa
Sumber: Business Insider

Berita Ini Sudah Diterbitkan di Situs http://sains.kompas.com/ dengan Judul:
Bukan Singa, Bukan Ular, Inilah Hewan Paling Mematikan di Dunia

// = 1200000) // 20 Menit .reload(true); else setTimeout(refresh, 10000); } setTimeout(refresh, 10000); // ]]> // <\/scr"+"ipt>"); })(); // ]]>
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help