SriwijayaPost/

Waspadai, Efek Menonton Tayangan Bunuh Diri di Media Sosial

Kejadian bunuh diri di Indonesia amat mengkhawatirkan. Bukan hanya angka kejadiannya tinggi, tapi juga pilihan cara bunuh dirinya. Berita terbaru ya

Waspadai, Efek Menonton Tayangan Bunuh Diri di Media Sosial
ISTIMEWA
Ilustrasi

SRIPOKU.COM - Kejadian bunuh diri di Indonesia amat mengkhawatirkan. Bukan hanya angka kejadiannya tinggi, tapi juga pilihan cara bunuh dirinya.

Berita Lainnya:  Akhirnya Dihapus, Video Gantung Diri di Jagakarsa

Berita terbaru yang menghebohkan adalah bunuh diri yang dilakukan PI, seorang sopir di Jakarta Selatan, yang menyiarkan langsung aksi bunuh dirinya di Facebook. Pria berusia 35 tahun itu diduga mengakhiri hidupnya karena putus asa dengan kondisi rumah tangganya.

Kasus bunuh diri yang direkam atau disiarkan di media sosial itu memang bukan yang pertama di dunia. Beberapa kasus juga terjadi di beberapa negara. Itu sebabnya sejak 1 Maret 2017 Facebook menyediakan fitur pencegahan siaran langsung bunuh diri.

Salah satu hal yang dikhawatirkan dari fenomena merekam aksi mengakhiri hidup adalah kecenderungan meniru (copy cat). Dalam dunia psikologi, hal itu disebut dengan Werther effect.

"Kalau pada mereka yang sedang depresi, berita tentang bunuh diri bisa membuat seperti 'ada teman' dan memunculkan ide untuk ikut bunuh diri," kata dr.Andri, SpKJ, psikiater dari RS Omni Alam Sutera Tangerang saat dihubungi Kompas.com (18/3/2017).

Itu sebabnya, menurut Andri, di Korea Selatan dan beberapa negara lain, media disarankan untuk tidak memberitakan secara detail kejadian bunuh diri, termasuk kasus yang dilakukan para artis.

"Pada orang yang sehat dan tidak ada gangguan depresi, reaksinya hanya ngeri saja melihat tayangan bunuh diri. Beda halnya dengan orang yang depresi dan punya kecenderungan bunuh diri," paparnya.

Bunuh diri bisa disebabkan karena beragam kondisi, seperti sakit hati, kecewa, kesedihan dan rasa bersalah mendalam, kehilangan harapan, atau depresi berat.

Ketika orang yang sedang dalam kondisi kejiwaan seperti itu menonton tayangan bunuh diri atau membaca berita bunuh diri, mereka akan berpikir bunuh diri adalah sesuatu yang tampaknya mudah dilakukan.

Komunitas kesehatan jiwa dan pencegahan bunuh diri Into The Light Indonesia dalam siaran persnya juga mengajak agar masyarakat tidak berkomentar negatif dan membuat asumsi yang merendahkan, apalagi menghakimi orang yang bunuh diri.

"Hinaan, hujatan, penghakiman dan komentar negatif lainnya ini tidak hanya berhenti kepada orang yang meninggal karena bunuh diri, tapi dapat dibaca oleh orang lain yang mungkin memiliki kondisi kejiwaan serupa," tulisnya.

Lebih dari itu, orang dengan kecenderungan bunuh diri yang membaca komentar menghakimi tentang bunuh diri dapat membuat mereka semakin enggan mencari bantuan, padahal kondisi mereka sangat dapat dibantu dengan perawatan yang tepat.

Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help