Waspadai Gagal Ginjal “The Silent Killer”

Penyakit ginjal kronis kerap disebut sebagai the silent killer. Sering kali penderita tidak merasakan gejala tertentu hingga penyakit sudah memasuki s

Waspadai Gagal Ginjal “The Silent Killer”
Alodokter
Ilustrasi. 

SRIPOKU.COM - Penyakit ginjal kronis kerap disebut sebagai the silent killer. Sering kali penderita tidak merasakan gejala tertentu hingga penyakit sudah memasuki stadium lanjut dan fungsi ginjal telah menurun.

Berita Lainnya:  Apakah Obat Antihipertensi Aman untuk Kesehatan Ginjal?

“Penyakit ini baru diketahui orang umumnya ketika sudah mencapai stadium tiga sampai empat. Pasien heran saat disuruh cuci darah karena tidak tahu sudah terkena penyakit ginjal sebelumnya,” ujar Guru Besar Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Parlindungan Siregar, seperti dikutip Kompas.com, Jumat (13/3/2015).

Keterlambatan deteksi dan penanganan penyakit tersebut menyebabkan prevalensi kematian akibat ginjal kronis di beberapa negara cukup tinggi. Data dari US Centers for Disesase Control and Prevention menunjukkan, sekitar 25 juta orang atau 10 persen penduduk Amerika Serikat menderita penyakit ginjal kronis. Lebih dari 48.000 penderita meninggal setiap tahunnya.

Di Indonesia, jumlah penderita penyakit ginjal kronis juga cukup banyak. Menurut riset Kementerian Kesehatan pada 2013, prevalensi ginjal kronis nasional mencapai 0,2 persen. Artinya, setiap 10.000 orang penduduk Indonesia ada 2 penderita penyakit ini.

Lebih lanjut, data World Health Organizations (WHO) pada 2014 menyebutkan kematian akibat penyakit ginjal kronis di Indonesia mencapai 2,93 persen populasi atau sekitar 41.000 orang.

Mengenali penyebab dan pemicu
Mengingat bahayanya penyakit tersebut, faktor-faktor pemicu ginjal kronis sebaiknya diketahui oleh masyarakat agar pencegahan dapat dilakukan. Kebiasaan buruk sehari-hari tanpa kita sadari bisa menjadi salah satu faktor pemicu ginjal kronis, misalnya kurang minum.

Dilansir dari situs web prodia.co.id, Kamis (5/3/2015), kurang minum dapat mengakibatkan tubuh rawan terkena infeksi saluran kemih. Lambat laun, infeksi saluran kemih bisa berkembang menjadi infeksi ginjal.

Selain itu, kebiasaan mengonsumsi makanan dengan zat kimia—seperti bahan pewarna, pengawaet, dan penyedap rasa—juga berbahaya bagi ginjal. Zat-zat kimia tersebut bisa mengendap di ginjal hingga ujung-ujungnya fungsi organ menurun.

Namun, faktor yang paling sering memicu penyebab ginjal kronis adalah diabetes melitus dan hipertensi. Faktor berikutnya barulah batu di saluran kemih yang disertai dengan infeksi ginjal atau infeksi saluran kemih.

Halaman
123
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved