SriwijayaPost/

Pariwisata Purworejo Tak Kalah dengan Pariwisata Yogyakarta

Purworejo adalah salah satu kabupaten di sebelah timur Jawa Tengah yang berbatasan dengan Kulon Progo, DI Yogyakarta. Tak kalah dengan provinsi tetang

Pariwisata Purworejo Tak Kalah dengan Pariwisata Yogyakarta
http://www.catatanhariankeong.com/
Curug Benowo, merupakan curug terbesar di Desa Wisata Benowo. Suasananya asri, bersih, dan jauh dari bising perkotaan, juga terdapat fasilitas seperti parkiran, kamar mandi, dan pendopo saat dikunjungi. 

SRIPOKU.COM- PURWOREJO – Purworejo adalah salah satu kabupaten di sebelah timur Jawa Tengah yang berbatasan dengan Kulon Progo, DI Yogyakarta. Tak kalah dengan provinsi tetangganya, Purworejo juga punya beragam potensi wisata. Tak kurang dari lima desa wisata yang menyuguhkan berbagai atraksi tumbuh di kabupaten tersebut.

Berita Lainnya:  Ada Fenomena Alam Unik di Sungai Purworejo

Lima desa wisata yang menjadi unggulan Purworejo tersebut ialah Desa Wisata Somongari, Desa Wisata Karangrejo, Desa Wisata Kaligono, Desa Wisata Tlogowungu, dan Desa Wisata Benowo.

KompasTravel berkesempatan mengunjungi Desa Wisata Benowo di sela-sela acara Famtrip Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata (Dinporapar) Jawa Tengah. Desa tersebut berada di, Kecamatan Bener, Kebupaten Purworejo, Jawa Tengah, sekitar satu jam dari pusat kota Purworejo juga dari Kulon Progo.

Rombongan famtrip yang terdiri dari Dinporapar, media, blogger, dan pelaku wisata, kemudian disambut oleh hangatnya keramahan warga Benowo. Hidangan makanan tradisional dan kesenian daerah yakni jatilan pun meramaikan malam penyambutan tersebut, Rabu (15/2/2017).

Kuliner tradisional
Desa yang berada di dataran tinggi ini memiliki camilan khas, yaitu bajingan. Bajingan merupakan ketela atau singkong rebus yang dimasukan ke dalam badek atau rebusan air nira. Bajingan tersebut terasa manis di luar dan gurih di dalam.

Sedangkan minuman tradisionalnya bernama baceng, perpaduan badek atau rebusan nira dengan cengkeh yang banyak ditemui di desa ini. Baceng pun menghangatkan wisatawan di tengah guyuran hujan malam itu.

Kesenian tradisional
Kesenian jatilan atau kuda lumping menjadi tarian tradisional yang dikembangkan di desa ini. Beberapa pemuda berpakaian lengkap dengan kuda kayunya menari bak kesatria yang mengikuti irama gamelan.

Suasana malam penyambutan wisatawan itu pun sontak menjadi meriah, walau di bawah guyuran hujan.

“Untuk wisata alam, yang sudah menjadi ikon ada puncak Gunung Kunir yang terdapat golden sunrise dan sunset,” ujar Afdholudin, Ketua Kelompok Sadar Wisata Lembah Kunir Desa Benowo saat penyambutan, Rabu (15/2/2017) malam.

Halaman
123
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help