SriwijayaPost/

Gadis-gadis di Bawah Umur Rohingya Dijual Jadi Pengantin

Ia ditangkap oleh pedagang manusia dan ditahan selama berminggu-minggu dalam kamp yang kotor dan brutal di hutan dekat perbatasan Thailand-Malaysia d

Gadis-gadis di Bawah Umur Rohingya Dijual Jadi Pengantin
Associated Press
Perempuan dan anak-anak Rohingya mengantre untuk mendapatkan air di kamp-kamp pengungsi di Teknaf, Banglades, pada Desember 2016. Ribuan warga Rohingya mengungsi dari Rakhine, Myanmar, diduga akibat kekerasan aparat keamanan setempat. 

SRIPOKU.COM, KUALA LUMPUR - Anak perempuan berbadan kurus dalam kerudung biru toska itu menahan tangis saat ia mengenang apa yang terjadi ketika ia melarikan diri ke Malaysia dari negara bagian Rakhine,  yang dilandan konflik di Myanmar.

Hanya berusia 12 tahun saat itu, ia dipaksa menikahi laki-laki yang tak ia kenal dan usianya terpaut 10 tahun lebih tua, sebagaimana dilaporkan Reuters.

Remaja itu, sekarang berusia 13 tahun, seperti ratusan anak-anak perempuan lainnya melarikan diri dari penyiksaan, kekerasan dan kondisi seperti “apartheid” di Rakhine, hanya untuk dijual kepada pria-pria Rohingya di Malaysia, menurut kelompok migran dan anggota komunitas.

Terpisah dari keluarganya saat melarikan diri ke Malaysia, ia mengatakan ia ditangkap oleh pedagang manusia dan ditahan selama berminggu-minggu dalam kamp yang kotor dan brutal di hutan dekat perbatasan Thailand-Malaysia dengan puluhan lainnya.

Penangkapnya mengatakan seorang pria Rohingya bersedia memberinya kebebasan asal ia mau dikawini.

"Agen (perdagangan manusia) itu mengatakan saya telah dijual kepada seorang laki-laki dan saya bertanya, bagaimana mereka tega melakukannya? Hati saya berat dan saya takut," ujar anak perempuan itu dalam sebuah wawancara di Kuala Lumpur.

Namun, Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi aspek-aspek ceritanya namun ibunya mengukuhkan ia ditahan di kamp selama berminggu-minggu sebelum dibebaskan.

Nasib anak perempuan itu hanyalah satu ilustrasi dari kesulitan yang dihadapi banyak etnis Rohingya, kelompok minoritas di Myanmar, yang dianggap pemerintahnya sebagai imigran ilegal dari Banglades, dan memiliki hak-hak terbatas.

Sejak 2012, kekerasan dan konflik komunal telah menewaskan ratusan Rohingya sementara puluhan ribu lainnya telah melarikan diri, mencari perlindungan di negara-negara tetangga seperti Malaysia, Thailand, Indonesia, dan Banglades.

Dalam razia baru-baru ini, tentara dan polisi melakukan pembunuhan massal dan pemerkosaan beramai-ramai serta membakar desa-desa di sebelah utara Rakhine, menurut laporan investigasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) awal Februari ini.

Halaman
12
Editor: Sudarwan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help