SriwijayaPost/

Polisi Selidiki Empat Tersangka Perampokan Kim Kardashian

Kepolisian Prancis mengaku tengah melakukan penyelidikan resmi terhadap empat tersangka perampokan Kim Kardashian West di Paris.

Polisi Selidiki Empat Tersangka Perampokan Kim Kardashian
http://upload.wikimedia.org
Kim Kardashian.

SRIPOKU.COM - Kepolisian Prancis mengaku tengah melakukan penyelidikan resmi terhadap empat tersangka perampokan Kim Kardashian West di Paris.

Para tersangka menghadapi berbagai tuduhan mulai dari perampokan bersenjata dalam sebuah geng terorganisir sampai kepada tudingan penculikan, persekongkolan kejahatan dan menyimpan barang-barang curian.

Sementara, enam orang lainnya tetap berada dalam tahanan polisi.

Kardashian West disekap di bawah todongan senjata dan diikat oleh para perampok saat berada di ibu kota Prancis pada Oktober 2016 lalu.

Bintang reality show itu menjadi sasaran perampokan di sebuah hotel eksklusif dekat Place de la Madeleine, saat pengawalnya tengah menjaga adik Kim yang sedang berada di sebuah klub malam.

Geng perampok menggondol perhiasan senilai sembilan juta Euro (atau sekitar Rp127 miliar) termasuk cincin berlian yang ditaksir seharga empat juta Euro (atau sekitar Rp56 miliar).

Yunice A dituding merampok Kardashian dengan menodongnya memakai senjata dan meninggalkannya dalam keadaan tangan terikat dan mulut disumpal.

Sedangkan rekan-rekan perampok lainnya menghadapi dakwaan turut membantu dan bersekongkol dalam perampokan.

Tiga orang lainnya dibebaskan dari tuduhan pada Rabu (11/1), diantaranya sopir Kardashian di Paris, Michael Madar.

Selama proses investigasi, polisi juga menyelidiki apakah geng perampok itu mendapat informasi bahwa pengawal Kardashian West tidak berada di hotel pada saat perampokan itu terjadi.

Meski perhiasan Kardashian West yang hilang belum ditemukan semua, namun polisi berhasil menemukan perhiasan dengan total nilai 300.000 Euro (atau sekitar Rp4 miliar) selama penggerebekan yang dilakukan pada Senin (9/1).

Sumber: BBC Indonesia

Editor: Budi Darmawan
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help