Plt Bupati Muba Diminta Lantik Kembali 15 Pejabat Dimutasi

Sebanyak 15 pejabat di lingkungan Kabupaten Muba yang dimutasi oleh Plt Bupati Muba, harus kembali dilantik untuk mengisi jabatan semulanya.

Plt Bupati Muba Diminta Lantik Kembali 15 Pejabat Dimutasi
SRIPOKU.COM/SUGIH MULYONO
Wisnu Oemar kuasa hukum mantan Kepala Dinas PU BM Muba, Ali Badri saat menunjukkan surat tentang klarifikasi mutasi di lingkungan Kabupaten Muba yang dikeluarkan Mendagri, Senin (2/1/2017). 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG --- Plt Bupati Muba, David BJ Siregar, akhirnya diminta oleh Mendagri untuk mencabut dan membatalkan keputusannya serta kembali melantik pejabat yang dimutasinya.

Hal tersebut, tertuang dalam surat dengan nomor 821/10267/OTDA tentang klarifikasi mutasi di lingkungan Kabupaten Muba yang dikeluarkan Mendagri pada 30 Desember 2016 kemarin.

Setidaknya sebanyak 15 pejabat di lingkungan Kabupaten Muba yang dimutasi oleh Plt Bupati Muba,  harus kembali dilantik untuk mengisi jabatan semulanya.

Terkait dengan adanya surat tersebut, Wisnu Oemar selaku kuasa hukum dari Ali Badri (49) mantan Kepala Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga Muba yang merupakan salah satu pejabat yang ikut dimutasi oleh Plt Bupati Muba, David, mengatakan, pihaknya pun mendesak Gubernur agar menyampaikan perihal surat tersebut kepada Plt Bupati Muba.

"Saya mohon kepada Gubernur agar sekiranya dapat segera menyampaikan surat klarifikasi mutasi di lingkungan Kabupaten Muba dari Mendagri ini dan menekankan agar Plt Muba segera melaksanakan apa yang dikehendaki oleh Mendagri," jelasnya, Senin (2/1/2017).

Selain itu, dikatakan Wisnu Oemar, pihaknya pun juga berharap agar sekiranya kliennya, Ali Badri dapat segera kembali menempati posisi jabatan muasalnya sebagai Kepala Dinas PU BM Kabupaten Muba.

"Ini mengingat PU BM Muba besar anggarannya, mencapai Rp 630 miliar dan dikhawatirkan anggaran sebanyak ini disalahgunakan oleh yang tidak bertanggungjawab," terangnya.

Dan terkait dengan telah dikeluarkannya surat tersebut, masih dikatakan Wisnu Oemar, pihaknya pun juga akan meminta kepada pihak Kepolisian Polda Sumsel untuk segera menindaklanjuti laporan kliennya kepada Plt Bupati Muba, David yang dilaporkan pada 5 Desember 2016 lalu terkait dugaan penyaluran wewenang.

"Rencananya, besok, Selasa (3/1/2017), kita akan kembali datang ke Polda untuk meminta laporan klien saya ini segera ditindaklanjuti, ini mengingat juga telah dikeluarkannya surat dari Mendagri tersebut," ungkapnya.

Dijelaskannya, Wisnu Oemar, dalam surat yang ditangani Dirjen Otda Kemendagri, Sumarsono tersebut, bahwa keputusan David terhadap 15 mutasi pejabat tidak sesuai dengan pasal 132A ayat (1) huruf a dan ayat (2) Peraturan Pemerintah nomor 49 tahun 2008 tentang perubahan ketiga Atas PP nomor 6 tahun 2005 tentang pemilihan, pengesahan, pengangkatan dan pemberhentian kepala daerah dan wakil kepala daerah.

Halaman
12
Penulis: Sugih Mulyono
Editor: Tarso
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help