• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Rabu, 20 Agustus 2014
Sriwijaya Post

Komjen Sutarman dan Irjen Putut Dijadwalkan Lapor Kekayaan

Kamis, 25 Juli 2013 11:44 WIB
Komjen Sutarman dan Irjen Putut Dijadwalkan Lapor Kekayaan
DIAN MAHARANI
Kepala Badan Reserse Kriminal Polri Komisaris Jenderal Sutarman. 

SRIPOKU.COM, JAKARTA - Kepala Badan Reserse Kriminal Polri Komisaris Jenderal Sutarman dan Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Putut Eko Bayu Seno dijadwalkan untuk klarifikasi laporan harta kekayaan penyelenggara negara (LHKPN) ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kamis (25/7/2013). Keduanya merupakan kandidat calon kapolri yang akan menggantikan Jenderal Timur Pradopo.

"Hari ini dijadwalkan klarifikasi LHKPN untuk Kabareskrim Sutarman dan Kapolda Metro Jaya, Putut Eko Bayuseno," ujar Kepala Bagian Pemberitaan dan Informasi KPK Priharsa Nugraha, Kamis.

Keduanya disebut-sebut sebagai calon kuat untuk menduduki kursi Tri Brata I. Sutarman pernah menjadi ajudan Presiden RI pada masa pimpinan Abdurrahman Wahid atau Gusdur, sedangkan Putut pernah menjadi ajudan Presiden RI Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 2004-2009.

Ada sembilan nama calon kapolri yang diminta Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) untuk melapor harta kekayaannya ke KPK. Para calon kapolri ini diberi jadwal untuk melapor harta kekayaan selama dua pekan sejak Senin (22/7/2013).

Ada dua kandidat yang sudah melapor. Mereka adalah Kepala Badan Narkotika Nasional Komisaris Jenderal Anang Iskandar dan Kapolda Bali Inspektur Jenderal Arif Wachjunadi.

Seperti diketahui, yang dilakukan Kompolnas merupakan tindak lanjut rencana Presiden Susilo Bambang Yudhoyono untuk mengganti Kapolri Jenderal Timur Pradopo pada tahun ini atau sebelum masa pensiun Timur, yakni tahun 2014. Mereka yang berpotensi menjadi calon kapolri ialah yang masih memiliki masa tugas lebih dari dua tahun dan pernah menjabat sebagai kepala kepolisian daerah.

Ada sejumlah nama yang beredar sebagai calon kapolri. Untuk jenderal bintang tiga, yaitu Kabareskrim Polri Komjen Sutarman, Kalemdikpol Komjen Budi Gunawan, dan Kepala BNN Komjen Anang Iskandar.

Adapun untuk jenderal bintang dua ialah Kadiv TI Inspektur Jenderal (Pol) Tubagus Anis Angkawijaya yang sebelumnya menjabat Kapolda Jawa Barat, Wakabareskrim Polri Irjen Pol Anas Yusuf, Asisten Operasi Kapolri Irjen Badrodin Haiti, Kepala Divisi Hukum Polri Irjen Anton Setiadi, Kakorlantas Irjen Pudji Hartanto, Kapolda Metro Jaya Irjen Putut Bayu Seno, Kapolda Bali Irjen Arif Wachjunadi, dan Kapolda Sumsel Irjen Saud Usman Nasution.

Jenderal bintang dua ini harus naik menjadi jenderal bintang tiga terlebih dahulu untuk memenuhi syarat menjadi kapolri.

Editor: Sudarwan
Sumber: Kompas.com
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
363112 articles 17 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas